Sunday, May 29, 2011

Aku terlalu sayang engkau emak


Assalamualaikum warahmatuallahi wabarakatuh

Temanku sekalian.

PROLOG


gambar hiasan..


Hari ini aku melihat orang lain memimpin ibunya yang baru balik dari pasar,Entah esok atau lusa dapatkah aku memimpin ibu aku sendiri.Tahap kesihatan emak memang sukar di jangka.Kelmarin baru menghubungi emak di kampung.Ternyata emak baru keluar dari hospital!APAKAH..

Anis hanya mampu memesan pesanan ringkas dengan mengatakan "acik,call la maktok.maktok tak sehat nih".Sekali aku cuba menghubungi emak,Ternyata kakak atas aku belah emak yang menyambut.Habis dari awal dan akhir dia berseloroh menceritakan semuanya.Aku yang empunya hati sayang kuat pada emak tidak mampu nak kata apa-apa.Cukuplah air mata anak manja ini terus mengalir dengan memahami apa yang dimaksudkan dengan sebuah ambulan yang di jemput khas,kerusi roda yang menjadi bantuan pergerakan seharian,sebuah alat bantuan penafasan,dan sebuah katil khas di rumah sakit bandar pontian untuk tiga hari yang lalu.

Sengaja anis tidak berpesan yang mak tok sebenarya ada di hospital.Aku tahu ini semua gara-gara kakak sulung aku yang faham sangat dengan naluri adik bongsunya ini.Anis adalah anak sedara aku yang paling rapat dan bijak walaupun mulutnya sangat lasser.

Coretan ini bukan mahu mengadu pada sesiapa.Tapi inilah ruangan aku punyai untuk meluahkan apa yang terpendam dalam lubuk hati.Mungkin ada diluar tidak suka dan mula merasa mual dengan kisah kuno aku yang tiada akhirnya.Namun,aku tidak pernah hindar sekali pun sedih dengan apa yang ingin di lemparkan,Aku ambil semua buat sifir-sifir kehidupan.Bukankah kehidupan seorang penulis,akan ada nadanya yang tidak dapat lari dari tekanan?

Benar,aku tidak pernah putus asa,Selalu berdoa dan berharap yang terbaik.Allah telah melakarkan nyawa hidup aku pada rona yang cukup untuk aku mengerti mengapa.Mungkin setiap cabaran yang mendewasakan ini akan membuatkan aku mengerti mengapa semua ini terjadi.

Aku mahu menjadi anak yang kuat,Seperti kuatnya gadis fida aisyah yang terkenal dengan kisah sedihnya yang memanjang.Namun dia tidak pula berputus asa untuk mencari pelangi indah untuk dirinya.Begitu juga aku.Terkadang melawan perasaan sedih dengan membuat entri-entri yang boleh buat kalian tersenyum.

Aku anak bongsu yang bertunggal dua belas.Aku tidak pernah mengenal apa itu kasih sayang melainkan dari emak aku sendiri.Rela aku juga tidak berkahwin semata-mata ingin menjaganya,kerana...Aku terlalu sayang engkau emak.

Keep smiling!

Lailahaillallah Muhammadarasuluallah,

11:52 am.Abdeen House,Egypt.

4 comments:

HS said...

ya Allah yang maha mengasihani, kau ringankanlah rasa sakit yang ditanggung ibonda kepada Muhammad Fahmi, kau sembuhkanlah dengan segera penyakit ibundanya itu..

ya Allah yang maha penyayang, kau lapangkanlah dada sahabatku Muhammad Fahmi yang duduk jauh dari ibundanya itu, kau permudahkanlah dia menghadapi peperiksaannya, kau kuatkanlah semangatnya wahai Allah..kau kasihanilah dia dan ibundanya itu ya Allah..

ameen, ameen, ameen ya rabbal 'alameen.

E n t o y C a i r o said...

hs:

kamu terlalu baik!

terima kasih atas doanya yang tak pernah putus...

amin ya robbal alamin..

(geram kenapa x dapat nk komen kat post imam muda tuh!)

liyanahairi said...

Allahumma amiin ..
Insya Allah semua ok.. Semoga lebih tabah dan sabar.. Alah ma3ak. :)
terus senyum k. senyum paling indah bila dia ditimpa musibah, dia berkata inna lillahi wa inna ilahi rojiun sambil ter:). All these obstacles make us stronger and of course its part and parcel of life too. chiayok!

E n t o y C a i r o said...

yana:

thanx yow...
amen amen amen..
ter:) ey..so sweet...
hehe

Related Posts with Thumbnails